Home » , » Ciri-Ciri Prostista Dan Protozoa Serta Contoh

Ciri-Ciri Prostista Dan Protozoa Serta Contoh

Ciri-ciri Protista Dan Protoza- Pada Artikel ini akan membahas ciri-ciri protista mirip hewan dan tumbuhan. Selain itu akan membahas contoh protista dan ciri protista mirip jamur.

Seekor bakteri yang berenang di dekat amuba, pasti dengan cepat akan ditangkap oleh kaki-kaki semunya. Amuba termasuk dalam kingdom protista, yaitu hewan sederhana bersel satu.
“Setelah lama dianggap aman dari wabah penyakit malaria, masyarakat menjadi kurang perhatian terhadap penyakit ini. Pada awal hingga pertengahan tahun 2004, diberitakan kembali beberapa daerah di Indonesia terserang wabah penyakit malaria. Penyakit ini disebabkan oleh Plasmodium sp. Suatu jenis mikroorganisme yang digolongkan dalam Kingdom Protista. Tidak hanya Plasmodium yang merugikan manusia. Pertengahan Mei 2004 telah terjadi booming populasi alga menggegerkan para nelayan pantai Ancol Jakarta akibat matinya sejumlah besar udang, ikan, kepiting, kerang dan remis.”
(Sumber: Harian Kompas Sabtu, 15 Mei 2004 hal.11)
Alga dan Plasmodium yang merugikan itu termasuk ke dalam Kingdom Protista. Untuk dapat memberantas dan memanfaatkannya kita harus mengenal sisi kehidupan dari kingdom ini. Dalam bab ini kamu akan mengenal lebih dekat semua anggota kingdom Protista. Bagaimanakah ciri-ciri kingdom Protista? Organisme apa sajakah yang termasuk protista? Bagaimanakah peranannya dalam kehidupan?


Ciri-Ciri Protista
Protista berasal dari bahasa yunani, yaitu protos yang berarti pertama atau mula-mula, dan ksitos artinya menyusun. Maka kingdom ini beranggotakan makhluk bersel satu atau bersel banyak yang tersusun sederhana. Meskipun begitu, dibandingkan dengan monera, protista sudah jauh lebih maju karena sel-selnya sudah memiliki membran inti atau eukariota.

Protista diperkirakan sudah ada di bumi kita sejak 1-2 miliar tahun yang lalu, sebelum ada organisme tingkat tinggi. Organisme yang tergabung dalam protista pernah membuat bingung para ahli taksonomi karena ada yang mirip tumbuhan, ada yang mirip dengan hewan, dan ada pula yang mirip dengan jamur. Untuk menjebatani perbedaan itu maka lahirlah kingdom baru, yaitu Protista.

Anggota kingdom Protista umumnya organisme bersel satu, ada yang berkoloni dan ada pula yang bersel banyak, tetapi belum memiliki jaringan. Hampir semua protista hidup di air, baik air tawar maupun air laut, dan beberapa yang hidup pada jaringan hewan lain. Kingdom ini ada yang menyerupai hewan, tumbuhan, maupun jamur. 

Sebagian protista bersifat autotrop, yaitu dapat berfotosintesis karena memiliki pigmen fotosintetik, seperti alga dan protozoa fotosintetik, misalnya Euglena. Sebagian lainnya merupakan Protozoa non fotosintetik yang hidup sebagai heterotrop, baik secara Fagotrop dan Osmotrop. 

Protozoa yang merupakan jamur memiliki siklus hidup dengan fase muda bersifat seperti amoeba dan reproduksinya mirip dengan jamur, yang meliputi jamur air dan jamur lendir.

Protista yang Menyerupai Hewan (Protozoa)
Protista merupakan organisme eukariotik yang belum memiliki jaringan khusus. Ada yang menyerupai hewan karena dapat bergerak bebas dan tanpa dinding sel, ada yang mirip tumbuhan karena memiliki pigmen fotosintetik, dan ada yang mirip jamur karena tanpa klorofil dan tidak dapat bergerak.

Ciri-ciri Protozoa
Protozoa merupakan organisme bersel tunggal yang sudah memiliki membran inti (eukariota). Protozoa berukuran mikroskopis, yaitu sekitar 100 sampai 300 mikron. Bentuk sel Protozoa sangat bervariasi ada yang tetap dan ada yang berubah-ubah. Protozoa umumnya dapat bergerak aktif karena memiliki alat gerak berupa kaki semu (pseudopodia), bulu cambuk (flagellum), bulu getar (cilia), namun ada juga yang tidak memiliki alat gerak. Sebagian besar Protozoa hidup bebas di air tawar dan laut sebagai komponen biotik. Beberapa jenis Protozoa hidup sebagai parasit pada hewan dan manusia. Pro-tozoa hidup secara heterotrop dengan memangsa bakteri, protista lain, dan sampah organisme.

Reproduksi Protozoa
Protozoa sebagian besar melakukan reproduksi  secara  aseksual  dengan pembelahan biner. Sebagian lagi Protozoa melakukan reproduksi seksual dengan penyatuan sel generatif (sel gamet) atau dengan  penyatuan  inti  sel  vegetatif. Reproduksi seksual dengan penyatuan inti vegetatif disebut konjugasi.

Berbagai contoh Protozoa mewakili empat filum yaitu a. Amoeba, b. Vorticella, c. Plasmodium, d. Trypanosoma.
Penggolongan Protozoa
Berdasarkan alat geraknya, digolong-kan atas;
  • Mastigophora atau Flagellata, bergerak menggunakan bulu cambuk (Flagela) contohnya Trypanosoma gambiense.
  • Sarcodina atau Rhizopoda, bergerak menggunakan kaki semu (pseudopodia), contohnya Amoeba proteus.
  • Ciliata atau Ciliophora, bergerak menggunakan bulu getar (silia), contoh: Paramaecium, Didinium, Stentor, Vorticella.
  • Sporozoa, tidak memiliki alat gerak khusus dan berkembang biak dengan spora, contohnya Plasmodium.
Baca Juga:

Featured Post

Rumah Sederhana Ala Jepang - Small House Design Interior Photos

Lahan sempit untuk membuat rumah bukan kendala untuk menciptakan tempat untuk dihuni. Banyak sekali model rumah minimalis yang bisa anda c...