Tembang Langgam Ketawang Caping Gunung ( Lirik Dan Makna )

Konten [Tampil]
Caping Gunung adalah salah satu yang terkenal dan populer, banyak kalangan masyarakat Jawa menyukai salah satu langgam yang dipopulerkan oleh sinden Waljinah. Lirik dan lagunya memiliki makna dan isi yang cukup dalam, tentang kehidupan sosial dan menjujung tinggi etika.

Dalam artikel kali ini conggado.com akan memberikan lirik tembang langgam ketawang Caping Gunung lengkap dengan Bowo khusus Caping Gunung berlaras Slendro.

Bowo Caping Gunung

Saben bengi nyawang konang
Yen memajang mung karo janur kuning
(tak kudange anake)
Kembang wae weton nggunung
Pacitan sarwi jenang
Panas udan,
(cendhek lemu, dhuwur lemu, wong saomah lemu kabeh)
Panas udan aling-aling caping nggunung
(misowa, caping nggunung, alah yo mas)
Nadyan wadon sarta lanang
Inumane banyu bening

Lirik Ketawang Langgam Caping Gunung

Dhek jaman berjuang
Njur kelingan anak lanang
Mbiyen tak openi
Ning saiki ono ngendi

Jarene wis menang
Keturutan sing digadhang
Mbiyen ninggal janji
Ning saiki opo lali

Neng nggunung
Tak cadhongi sego jagung
Yen mendhung
Tak silihi caping nggunung

Sukur biso nyawang
Nggunung deso dadi rejo
Bene ora ilang
Nggone podho loro lopo

Secara garis besar makna dalam langgam tersebut berisi tentang mengingat jasa seseorang yang telah berbuat baik dengan kita. Dalam teks lirik juga terdapat kata janji, yang mengingatkan kita untuk menepati janji. Jangan lupa pada janji dan jasa orang-orang yang telah membantu kita meraih keberhasilan dan kemenangan.

0 Response to "Tembang Langgam Ketawang Caping Gunung ( Lirik Dan Makna )"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel