Tembang Langgam Sesidheman Dan Maknanya Ciptaan Ki Sukron Suwanda

Konten [Tampil]
Langgam Jawa terkadang penuh makna dan filosofi. Isi dalam tembang langgam ciptaan Ki Sukron Suwanda Berikut ini memiliki arti yang samar atau dalam bahasa Jawa Semu. Entah dari mana sumbar inspirasi lirik tembang langgam berjudul Sesidheman yang sedang naik daun ini. Berikut ini adalah lirik tembang langgam ciptaan Dalang Sukron Suwanda.

Sesidheman

Luwih becik patenono
Timbang perpisahan lan dyah kang sulistya
Tak rewangi samudono
marang kulowargo Garwo lan peputro

Liwat kincanging alismu
Kuwowo hanglandang rasaning atiku
Nadyan wus lingsir yuswaku
Aku isih mampu ngladeni solahmu

Mongko kowe bocah gunung
Nadyan bocah gunung
kadugo hanyrimpung
Jiwo ragaku kok kurung
Kehormatan mangrung rubuh ngantyo pinjung

Urip ono kutho gede
Kowe tak tukokke omah sak isine
Kowe obo opo wae Nadyan sesideman Mesti tak wujudke


Isi alam langgam tersebut menggambarkan seorang yang sudah tua dan jatuh cinta kepada gadis yang bertempat tinggal digunung. Si lelaki tua memiliki rasa cinta dan memiliki iming-iming kepada bocah gunung, jika ia mau hidup dikota akan diberikan rumah seisinya.

Sekian dulu, untuk lirik tembang langgam sesideman beserta makna isinya. Semoga bermanfaat terimakasih,

0 Response to "Tembang Langgam Sesidheman Dan Maknanya Ciptaan Ki Sukron Suwanda"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel